Turki ingin memberi kesempatan perang di Kaukasus Selatan

 

ADALACENTER.NET–Kebijakan luar negeri neoUtsmaniyah Presiden Recep Tayyip Erdogan yang telah menghancurkan bentangan luas dunia Arab dalam beberapa tahun terakhir, kini mengancam akan membakar Kaukasus Selatan. Ankara meningkatkan retorikanya yang memecah belah sebagai hari kedua pertempuran sengit antara kelompok Azerbaijan & Armenia, dimana setidaknya 21 manusia meninggal dan ratusan lainnya lukaluka, membuat kekhawatiran akan perang yang sangat besar antara musuh lama.

Sementara AS menambahkan suaranya ke paduan suara seruan untuk ketenangan dan solusi damai, para pejabat Turki terdengar ingin memberi kesempatan perang. Meskipun tidak terduga dari pemerintah yang dikenal karena penolakannya terhadap genosida etnis Armenia era Ottoman, pernyataan Turki sangat menggugah patologi politik yang menyebabkan pembantaian 1,5 juta etnis Armenia antara tahun 1915 dan 1923.

Pertengkaran berkecamuk sesudah meletus pada hari Minggu di sepanjang garis depan NagornoKarabakh, wilayah etnis Armenia yang sebagian besar bergununggunung yang menyatakan kemerdekaannya dan memicu perang di awal 1990an yang merenggut 30.000 jiwa, tapi masih dianggap sebagai bagian dari Azerbaijan oleh internasional. masyarakat. Sengketa wilayah merupakan akar dari pertempuran mematikan yang berkobar pada tahun 2016 dan kembali terjadi awal tahun ini.

Dalam serangkaian tweet, Thomas de Waal, seorang rekan senior di Carnegie Eropa yang mengkhususkan diri di Kaukasus, berkata: “Azerbaijan, pihak yang kalah dalam konflik tahun 1990an, adalah pihak yang memiliki insentif untuk menggunakan agresi militer untuk membentuk kembali fakta di lapangan. Ini hampir pasti yang mereka lakukan pada hari Minggu. Dan ya, mereka mungkin memilih saat ketika mereka mengira dunia sedang terganggu.Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan bertemu dengan pejabat tinggi militer di Yerevan pada hari Minggu. (AFP)

Tapi ini tidak berarti pihak Armenia cinta damai. Untuk waktu yang lama, mereka tidak menyetujui pembicaraan substansial tentang konflik. Cara mereka menyebut wilayah yang mereka tempati di luar NagornoKarabakh pada tahun 1990an sebagaidibebaskanmembuat merekaagresif pasif,’ sponsor bersama kekerasan. ”

Para pengamat mengatakan garis patahan agama yang diekspos oleh konflik ArmeniaAzerbaijan telah menciptakan celah di Kaukasus Selatan untuk proyeksi pengaruh oleh Presiden Erdogan, yang kebijakan luar negerinya yang ekspansionis menjadi pemilih yang mencakup kelompok Islamis garis keras dan ultranasionalis sekuler.

Pada hari Senin, Erdogan memperkuat pesan menteri pertahanannya, dengan mengatakan di Twitter: “Sementara saya menyerukan kepada rakyat Armenia untuk mempertahankan masa depan mereka melawan kepemimpinan ia yang menyeret mereka ke dalam malapetaka dan ia yang menggunakannya seperti boneka, kami juga menganjurkan seluruh dunia untuk berdiri bersama Azerbaijan dalam pertempuran mereka melawan invasi dan kejahatan. “

Menggemakan pemimpin mereka, beberapa jurnalis di Turki telah menyerukan penggunaan kekuatan militer melawan Armenia untuk melindungi kepentingan Azerbaijan. Ibrahim Karagul, pemimpin redaksi surat kabar propemerintah Yenisafak, menyarankan untuk menjatuhkanrudal di tengah (ibukota Armenia) Yerevanuntuk menunjukkan solidaritas Turki dengan Azerbaijan, menambahkan: “Dengan cara ini, kita dapat membangun Kaukasus Tentara Islam dalam 100 tahun. “

Para pejabat Armenia mengatakan beberapa tentara Turki tetap tinggal setelah mereka pergi ke Azerbaijan untuk latihan militer skala besar pada Agustus. Sumber milisi Kurdi YPG Suriah melaporkan bahwa ratusan tentara bayaran Suriah telah dipindahkan melalui provinsi tenggara Turki, Kilis. Elemen Tentara Nasional Suriah (SNA) mengklaim bahwa hingga1.000 jihadisdalam barisan mereka telah dikerahkan di Azerbaijan sebagai tentara bayaran.

Hikmet Durgun, seorang jurnalis Turki, mengatakan militan SNA kemungkinan telah dikerahkan ke NagornoKarabakh, dengan yang lain berspekulasi bahwa beberapa tentara bayaran ditarik dari faksi Suriah yang didukung Turki di medan pertempuran Libya. Tentara bayaran Suriah dilaporkan direkrut melalui perantara badan intelijen Turki dengan gaji bulanan yang dijanjikan sebesar $ 2.000, dan diangkut melalui pesawat kargo militer Turki ke kotakota Azeri di Ganja dan Baku menggunakan wilayah udara Georgia.

Sekitar sebulan yang lalu, rumor menyebar di WhatsApp di antara para pejuang SNA bahwa mereka dapat mendaftar untuk pergi ke Azerbaijan. Banyak yang mendaftar melalui WhatsApp, yang lainnya tampaknya melalui kantor di wilayah yang dikuasai Turki. Elizabeth Tsurkov, seorang rekan di Pusat Kebijakan Global, mengatakan di Twitter.