Otoritas yang dipimpin Kurdi untuk menyingkirkan warga Suriah dari kamp al-Hol

Otoritas Dipimpin Kurdi Untuk Menyingkirkan Warga Suriah

ADALACENTER.NET–Otoritas yang dipimpin Kurdi di timur laut Suriah mengatakan warga Suriah akan dipindahkan dari kamp alHol yang penuh sesak, yang menampung orangorang terlantar dan keluarga yang diduga pejuang ISIL (ISIS).

Pejuang Kurdi telah merebut sebagian besar Suriah utara dan timur dari ISIS dengan dukungan Amerika Serikat. Sejak saat itu mereka menahan ribuan tersangka pejuang di penjara, sementara istri dan anak mereka yang berjumlah puluhan ribu, banyak dari mereka orang asingtinggal dicamp.

Warga Suriah akan meninggalkan kamp alHol dan hanya orang asing yang akan tetap,” kata Riyad Derar, ketua bersama Dewan Demokratik Suriah (SDC), sayap politik kekuatan militer utama di kawasan itu.

Di alHol, ada kerabat Suriah dari kelompok pejuang ISIS dan mereka juga akan dibebaskandengan jaminan dari keluarga mereka, kata Derar kepada kantor berita AFP.

Ilham Ahmed dari SDC juga mengatakankeputusan akan dikeluarkan untuk mengosongkan Suriah dari kamp sepenuhnya.” Dia menambahkan bahwamereka yang ingin tetap di kamp, ini tidak akan menjadi tanggung jawab pemerintah.”

Pejuang ISIL Suriah yang saat ini ditahan oleh otoritas Kurdi di penjara di timur laut Suriah tidak akan dimasukkan dalam pelepasan selimut, menurut SDC.

Warga Irak merupakan sebagian besar orang asing di alHol, yang juga merupakan rumah bagi warga negara Barat, banyak dari mereka adalah kerabat pejuang ISIL. Tanpa memberikan kerangka waktu, Derar mengatakan warga Irak juga akan diizinkan pergi atas dasar sukarela tetapi menambahkan bahwa banyak yang ingin tetap di kamp karena khawatir mereka akan dipenjara atau diadili di Irak karena diduga terkait dengan ISIL.

Para pemimpin Kurdi telah berulang kali memperingatkan bahwa tersangka pejuang ISIS dan keluarga mereka menimbulkan ancaman keamanan dan bahwa mereka tidak dapat menahan orang asing tanpa batas waktu, tetapi pemerintah asing raguragu untuk memulangkan warganya.

AS mengatakan pekan lalu bahwa semua orang Amerika yang diketahui mendukung ISIS dan ditahan di Suriah telah dikembalikan, beberapa untuk menghadapi tuntutan pidana. Ini mendesak negaranegara Eropa untuk mempertanggungjawabkan warganya.

Human Rights Watch menggambarkan kondisi di kampkamp di timur laut Suriah sebagaisangat penuh sesak dan tidak sehat“.

Wanita asing dan anakanak mereka di kamp alHol dan Roj telah ditahan tanpa dituntut atau bahkan dibawa ke hadapan hakim, yang melanggar hukum internasional. Anakanak kehilangan hak dasar mereka untuk hidup, perlindungan, perawatan, pendidikan dan, bagi mereka yang lahir di Suriah, untuk suatu kewarganegaraan, ”kata kelompok hak asasi manusia pada bulan Juni.

Sumber daya yang menipis dari otoritas Kurdi telah mempersulit upaya untuk mengatur dengan benar populasi kamp yang sangat besar, yang menurut kelompok bantuan menderita kondisi kehidupan yang mengerikan serta kekurangan medis dan air di tengah wabah virus korona di pemukiman.

UNICEF mengatakan pada Agustus bahwa delapan anak telah meninggal di alHol. Empat dari kematian tersebut disebabkan oleh komplikasi terkait malnutrisi. Penyebab lainnya adalah dehidrasi akibat diare, gagal jantung, pendarahan internal dan hipoglikemia. “Kamp alHol adalah beban besar bagi pemerintahan Kurdi,” kata Derar.

Otoritas Kurdi telah membebaskan beberapa warga Suriah di alHol dalam beberapa bulan terakhir menyusul jaminan dari sukusuku Arab.

Menurut laporan Juli oleh Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan, 4.345 warga Suriah telah dibebaskan sejak Juni tahun lalu.